oleh

Helmi Jadi Gubernur Akan Atasi Fluktuasi Harga Sayur

Bengkulu.seribufakta.com – Persoalan fluktuasi harga sayur mayur terus menjadi masalah bagi petani. Hal ini disampaikan Direktur Kaba Hill Koko Andalas.

Karena itu, ia harap gubernur ke depannya bisa mengatasi permasalahan ini. “Sejak 14 tahun yang lalu saya konsen dengan masalah ini, dan hingga saat ini belum ada gubernur yang punya solusi rill,” ungkapnya.

Padahal, kata dia, petani ini adalah pahlawan dunia. Tidak ada manusia yang bisa hidup tanpa petani. Presiden sekalipun butuh makan.

“Makanya saya dari dulu teriak : selamatkan petani,” imbuhnya.

Aktivis lingkungan ini menambahkan nilai jual hasil tani fluktuatif terkadang sangat merugikan petani. Jangankan balik modal, tak jarang petani meradang karena hasil pertanian tak ada harganya.

“Saya sampai pernah nangis karena harga kol di pasar sangat murah. Akibatnya, petani tidak panen kol-kol itu, karena tidak untung bila dijual. Kol yang sudah dirawat berbulan-bulan itu akhirnya dijadikan kompos,” jelasnya.

Sementara itu, Helmi Hasan mengakui selama ini petani seperti anak yatim. Mereka beli pupuk sendiri, tanam sendiri, rawat sendiri, dan jual sendiri.

“Memang kadang ada pupuk subsidi. Tapi kualitasnya jauh dari yang non subsidi,” kata dia.

Solusinya apa? Helmi pun menceritakan sejarah kerajaan-kerajaan di nusantara dulu. Menurutnya, kenapa Kesultanan Yogyakarta tetap eksis hingga hari ini, karena rajanya ketika itu membuat kebijakan tanag tidak boleh dijual.

“Saat itu, tanah punya negara, dikelola oleh Sultan,” imbuhnya.

Di sisi lain, Sultan menjamin kehidupan rakyatnya. Sekolah dibiayai, kebutuhan sandang, pangan, papan, dipenuhi.

“Lihat mereka para abdi dalem, tetap bahagia walaupum gaji mereka murah. Kenapa? Karena kebutuhan mereka terpenuhi,” ungkapnya.

Kebijakan untuk petani pun harusnya demikian. Helmi memaparkan komitmennya mensejahterakan petani dengan cara pemerintah ikut andil dalam proses pertanian.

Pemerintah, kata dia, harus memikirkan tanaman apa yang produktif untuk ditanam petani. Pupuk dan bibitnya pun harus dipenuhi oleh pemerintah.

“Lahannya juga, pemerintah akan menyediakan 100 ribu hektar lahan produktif untuk petani,” jelasnya.

Pada masa panen, sambung Helmi, pemerintah juga harus ikut andil. Hasil panen harus dibeli pemerintah, supaya harganya bisa sesuai standar.

“Pemerintah itu punya anggaran untuk menahan produk tani. Jadi bila harga pertanian di pasaran turun, pemerintah harus beli langsung dari petani,” ungkapnya.

Dalam kesempatan itu, Helmi juga mengatakan bila dia bersama Muslihan DS juga berkomitmen untuk memberikan bantuan 100 ribu handtractor, 100 ribu ekor sapi, kambing dan kerbau.

“Bantuan ini sebagai stimulus agar para petani bisa meningkatkan hasil pertaniannya,” kata Helmi. (**)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed