oleh

Laporan Kehilangan Anak belum Terungkap

Lubuklinggau.seribufakta.com – JD (41) warga Kota Lubuklinggpau masih berharap laporannya di Polres Lubuklinggau 26 Januari 2022 yang lalu, dapat segera mengungkap dugaan tindak pidana yang menimpa anaknya AG (15) yang masih duduk dibangku SMA kelas 1, sesuai dengan Undang-undang Nomor 35 Tahun 2014 tentang perubahan Undang-undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang perlindungan anak Pasal 81 Ayat 1.

“Sudah hampir sebulan laporan kami. Kami berharap laporan kami segera terungkap,” ungkap JD (41) di rumahnya, Kamis (17/2/22).

Berawal dari JD (41) yang mengaku kehilangan anaknya AG (15) yang masih dibawah umur Minggu sore 23 Januari 2022 sekitar jam 19.30 wib. “Kami melaporkan kehilangan anak ke Polsek Lubuklinggau Timur. Polisi mendampingi kami mencari anak kami yang hilang,” beber JD (41).

Lanjut keterangan JD (41), anaknya AG (15) ditemukan di salah satu Wisma Kecamatan Lubuklinggau Timur 1, bersama ketiga temannya sehari berikutnya. Pengakuan AG (15) kepada orang tuanya, ia sudah disetubuhi secara bergilir. Kabar ini membuat keluarga AG (15) melaporkan dugaan pidana berdasarkan pengakuan anaknya tersebut.

Selain ke Polres Lubuklinggau, JD juga melaporkan ke Dinas Pemberdayaan Perempuan Kota Lubuklinggau.

“Kami akan kawal selaku dari Pemerintah Kota Lubuklinggau. Kami siap mendampingi, kemarin kita sudah bawah ke Dokter Psikologi,” kata Devi mewakili Dinas Perberdayaan Perempuan.

Sampai berita ini diterbitkan belum ada keterangan resmi dari Polres Lubuklinggau. (***)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

News Feed